wifi, bahaya wifi, efek negatif wifi

Fakta Mengejutkan Bahaya Wi-Fi bagi KesehatanSemakin menjamur saja sekolah, kampus, kafe yang menawarkan hotspot gratis saat ini. Wi-Fi tentu membuat akses internet semakin mudah dan nyaman, tetapi banyak yang menimbulkan keraguan mengenai keamanan kekuatan tak terlihat yang menembus segala sesuatu disekitar kita. Sejak diperkenalkannya Wi-Fi pada tahun 1997, para peneliti telah melakukan puluhan penelitian untuk mengeksplorasi subjek. Hasilnya jelas dan mengejutkan – Wifi secara negatif mempengaruhi kesehatan secara keseluruhan dan kesehatan otak, terutama pada anak-anak.

Mungkin yang paling mengejutkan sebenarnya informasi ini tidak baru atau bahkan kontroversial. Bahkan, pada tahun 2008 Scientific American memuat berita berjudul “Mind Control by Cell Phone” yang menjelaskan bahaya Wi-Fi pada otak manusia. Mari kita lebih mengeksplorasi potensi efek berbahaya dari Wi-Fi dengan fakta-fakta berikut ini.

Efek Berbahaya yang Ditimbulkan Wi-Fi


Berkontribusi terhadap Pengembangan Insomnia

Apakah Anda pernah merasa kurang tidur setelah menggunakan Wi-Fi atau bahkan berjuang untuk tidur sepanjang malam?. Laporan fenomena ini sudah sering dan bahkan mendorong sebuah studi pada tahun 2007 yang dievaluasi modulasi frekuensi rendah dari ponsel dan dampaknya terhadap tidur. Peserta yang terkena sinyal elektromagnetik dari telepon menyala, atau tidak ada sinyal dari telepon. Mereka yang terkena radiasi elektromagnetik mengalami kesulitan tidur dan perubahan pola gelombang otak yang diamati secara signifikan.

Sudah disarankan bahwa tidur dekat telepon, di sebuah rumah dengan Wi-Fi, atau di sebuah gedung apartemen dengan banyak sinyal Wi-Fi dapat menciptakan masalah tidur kronis. Karena polusi Wi-Fi mengganggu pola tidur dan tidur. Bagi banyak orang, kurang tidur hanya awal untuk masalah yang lebih besar. Perkembangan depresi dan hipertensi juga telah dikaitkan dengan kurang tidur.

Merusak Perkembangan Anak Usia Dini
Paparan radiasi frekuensi radio non-termal dari Wi-Fi dan telepon seluler dapat mengganggu perkembangan sel normal, khususnya perkembangan janin. Sebuah studi tahun 2004, hewan terkena paparan mengalami terlambatnya perkembangan ginjal. Temuan ini didukung oleh sebuah studi di Austria tahun 2009. Bahkan, gangguan sintesis protein begitu parah sehingga penulis secara khusus mencatat, “properti sel ini masih dalam jaringan berkembang, yaitu, pada anak-anak dan remaja. Akibatnya, kelompok penduduk ini akan lebih rentan dibandingkan rata-rata efek yang dijelaskan. “Singkatnya, memperkenalkan Wi-Fi usia dini, meningkatkan risiko masalah perkembangan.

Mempengaruhi Pertumbuhan Sel
Ketika sekelompok anak kelas sembilan Denmark mengalami kesulitan berkonsentrasi setelah tidur dengan ponsel yang diletakkan dekat kepala mereka, mereka melakukan percobaan untuk menguji pengaruh nirkabel Wi-Fi router di taman cress. Satu set tanaman diletakkan di ruang bebas radiasi nirkabel, kelompok lainnya diletakkan di samping dua router yang sama dengan jumlah radiasi ponsel. Hasilnya? Tanaman terdekat radiasi tidak tumbuh.

Mempengaruhi Fungsi Otak
Seperti halnya sekolah dasar di Denmark melihat masalah dengan konsentrasi, para ilmuwan telah mulai melihat dampak dari radiasi 4G pada fungsi otak. Menggunakan teknologi MRI, penelitian yang dilakukan tahun lalu menemukan bahwa orang yang terkena radiasi 4G memiliki beberapa pengurangan aktivitas otak.

Mengurangi Aktivitas Otak pada Wanita
Sekelompok 30 sukarelawan sehat, 15 laki-laki dan 15 perempuan, diberi tes memori sederhana. Pertama, seluruh kelompok diuji tanpa paparan radiasi Wi-Fi – tidak ada masalah. Kemudian, mereka terkena 2,4 GHz Wi-Fi dari titik akses nirkabel selama sekitar 45 menit. Selama bagian pengujian, aktivitas otak diukur dan perempuan memiliki perubahan nyata dalam aktivitas otak dan tingkat energi.

Menetralisir Sperma
Kita sudah tahu sejak lama bahwa panas yang dihasilkan oleh laptop membunuh sperma. Nah, sekarang ternyata panas bukanlah satu-satunya ancaman bagi kejantanan pria. Penelitian telah menemukan paparan frekuensi Wi-Fi mengurangi gerakan sperma dan menyebabkan fragmentasi DNA. Pengujian baik manusia dan hewan telah mengkonfirmasi bahwa paparan negatif mempengaruhi sperma.



Dapat Berdampak Buruk bagi Kesuburan
Dan, itu bukan hanya sperma. Hasil dari studi hewan menunjukkan bahwa beberapa frekuensi nirkabel dapat mencegah implantasi telur. Selama studi, tikus terkena paparan 2 jam sehari selama 45 hari telah dilaporkan tingkat stres oksidatif meningkat secara signifikan. Kerusakan seluler dan berdampak pada struktur DNA dari paparan menunjukkan kemungkinan kuat kehamilan abnormal atau kegagalan telur untuk implan.

The Karolinska Institute di Swedia merilis peringatan pada tahun 2011, yang menyatakan :



“Wanita hamil diperingatkan untuk menghindari penggunaan perangkat nirkabel sendiri dan menjauhkan diri dari pengguna lain,” “Standar keselamatan juga mengabaikan perkembangan janin …”

Memicu Stres Jantung
Jika Anda berpikir jantung Anda berdetak normal ketika dikelilingi oleh jaringan nirkabel atau 3G atau ponsel LTE, harus Anda buang jauh. Sebuah penelitian yang melibatkan 69 subyek melaporkan bahwa banyak dari mereka mengalami respon fisik nyata dari frekuensi elektromagnetik. Seperti apa respon terhadap fisik? Peningkatan denyut jantung – mirip dengan detak jantung individu di bawah tekanan.

Terkait dengan Kanker?
Hal ini sangat kontroversial, tetapi kita tidak bisa mengabaikan bahwa banyak percobaan hewan menunjukkan bahwa paparan radiasi elektromagnetik meningkatkan risiko perkembangan tumor. Sementara penelitian pada manusia jarang terjadi, laporan dan studi kasus terus dikembangkan. Salah satu kasus tersebut melibatkan seorang wanita muda 21 tahun yang menderita kanker payudara. Apa yang membuat hal ini unik adalah keluarganya tidak memiliki turunan untuk mengembangkan penyakit kanker payudara … dan dia mengembangkan tumor tepat dimana ia membawa ponselnya di balik bra-nya.

Anda Bisa Lindungi Diri
Meskipun outlet dan toko penjual gadget mengabaikan bahaya yang sudah terbukti, terutama di Amerika Serikat dan Kanada, para peneliti telah mengidentifikasi beberapa metode yang dapat menawarkan pertahanan. Pertama, mengurangi melatonin yang berhubungan dengan paparan. Dengan demikian, peningkatan melatonin melalui suplementasi dapat membantu mengimbangi beberapa efek. Dalam tes hewan, L-karnitin memberikan dukungan antioksidan sebagai nutrisi untuk yang terkena dampak negatif radiasi 2,4 GHz.

Membatasi Paparan dan Tetap Sehat

Meskipun melatonin dan L-karnitin menawarkan nutrisi untuk pertahanan, mereka tidak memblokir paparan. Dan itu sangat sulit untuk dihindari. Melihat peta cakupan dari perusahaan telepon seluler, atau melihat berapa banyak jaringan Wi-Fi smartphone Anda meminta Anda untuk bergabung. Kita dikelilingi dan dibombardir oleh radiasi elektromagnetik. Memblokir paparan tentu sangat sulit, tetapi ada beberapa langkah kecil yang dapat Anda ambil. Langakah pencegahannya, tidak menyimpan ponsel, laptop, dan tablet dekat dengan tubuh Anda. Dan jika tidak sedang digunakan, matikan saja (router nirkabel Anda juga). Ada juga sejumlah perangkat yang tersedia untuk melawan frekuensi elektromagnetik. Cari tahu cara untuk melindungi diri dari radiasi laptop dan radiasi ponsel juga. Tetap sehat.




About Bram Ardianto

"Ya Allah, jadikanlah semua karyaku sebagai cahaya pembimbing menuju jalanMu, senantiasa menyampaikan pesan kebajikan, dan jadikanlah hidup ini selalu bersyukur atas segala nikmatMu...."