Penyakit Gangguan Mental pada AnakKebanyakan penyakit gangguan mental dapat ditelusuri pada awal mereka semasa kecil. Bramardianto.com mengajak Anda untuk mempelajari gangguan mental apa saja yang umum terjadi pada anak-anak .

Gangguan Mental, Penyakit Mental, Gangguan Kejiwaan

Setiap individu mempunyai sisi unik dalam perilaku dan pemikiran. Tapi ada beberapa norma dan cara menghadapi situasi yang umum pada semua orang. Bagaimana jika suatu ketika Anda menjalani hari, tiba-tiba merasa tertekan dan ingin bunuh diri?. Dalam beberapa hari, seminggu, bagaimana jika selalu?. Dan suasana hati cepat berubah, apakah Anda menemukan diri Anda bahagia dan 2 jam kemudian tanpa alasan tiba-tiba berubah marah dan kesal?. Perasaan seperti itu adalah tanda-tanda penyakit pada kesehatan mental. Kesehatan mental adalah kesehatan dan kesejahteraan dari kedua pikiran dan keadaan emosional dalam diri seseorang, yang keduanya sangat terkait satu sama lain. Gangguan mental adalah penyakit atau kondisi yang mempengaruhi pikiran manusia, yang ditandai dengan perilaku tak menentu, suasana hati mudah berubah, perasaan dan pikiran. Interaksi sosial seseorang dan fungsi dalam bidang apapun, dapat dikompromikan oleh penyakit tersebut.

Seperti penyakit lainnya, gangguan mental tidak pandang bulu atas dasar ras, agama dan bahkan usia. Ya, gangguan mental dapat terjadi pada anak-anak, dan parahnya, mereka lebih sulit untuk dideteksi dan diobati, dibandingkan pada orang dewasa. Sebuah perkiraan 12 juta anak di bawah 18 tahun, menderita gangguan mental. Pada artikel ini, kita mengambil pandangan mendalam di beberapa gangguan mental dan gejalanya, yang mempengaruhi anak-anak.

Jenis Gangguan Mental pada Anak

Gangguan Kecemasan (Anxiety)
Setiap orang memiliki ketakutan dan kecemasan, dan ketakutan tidak pernah lebih diperbesar, selama masa kanak-kanak. Dari monster di bawah tempat tidur, dengan guru baru di sekolah, itu adalah normal bagi seorang anak untuk memiliki ketakutan dan fobia. Tapi ketika seorang anak takut sesuatu, atau ketakutannya mulai mengganggu perilakunya, teman dan kehidupan keluarga, ada sesuatu yang salah. Ketakutan berbeda dengan berkeringat dingin dan menangis tersedu-sedu, atau mendapatkan mimpi buruk berulang. Sementara sebagian besar ketakutan di masa kanak-kanak memudar, mereka yang bertahan bisa menghantui anak hingga dewasa, dan dapat menyebabkan depresi dan kecenderungan bunuh diri. Gangguan kecemasan adalah salah satu gangguan mental yang paling umum yang dapat mempengaruhi anak-anak, dengan tingkat prevalensi 10-20%. Gangguan kecemasan dapat mengambil banyak bentuk, seperti :

  • Takut pada fobia spesifik atau karena takut suatu benda (hewan, kegelapan, sekolah dll)
  • Kecemasan dalam setiap situasi, rasa takut yang tidak masuk akal dan tidak realistis
  • Kecemasan sosial, di mana anak sangat gelisah dan gugup di ditengah orang lain
  • Gangguan obsesif kompulsif
  • Serangan panik
  • Merasa khawatir
  • Gangguan stres pasca-trauma

Skizofrenia
Gangguan ini tidak terbatas pada orang dewasa. Pada rata-rata 1 anak dari 40.000 anak-anak, memiliki skizofrenia. Ini sangat jarang terjadi pada anak-anak, usia umum untuk timbulnya adalah akhir masa remaja. Anak-anak dengan skizofrenia, menunjukkan beberapa pola perilaku berikut :

  • Berbicara berulang kali untuk diri sendiri
  • Menghindari kontak sosial
  • Berbicara dan melihat hal-hal yang tidak ada
  • Paranoia
  • Masalah dengan retensi memori dan penalaran
  • Depresi dan kurangnya emosi
  • Tidak bisa memperhatikan dan pola bicara yang ngawur

Sulit untuk mendiagnosa gangguan mental pada anak dengan tepat, dan skizofrenia merupakan salah satu gangguan tersebut, karena sering salah didiagnosis sebagai autisme, atau kepribadian bipolar.

Gangguan Tic (Kelainan Gerak)
Tindakan atau gerakan oleh tubuh atau wajah, atau suara yang tidak disengaja disebut tics. Tindakan tersebut ditandai dengan kurangnya kontrol. Orang tidak dapat memprediksi atau menghentikan gerakan atau suara. Beberapa gangguan ini meliputi hanya gerakan, beberapa suara, seperti berteriak beberapa suara atau kata-kata tertentu. Gangguan tic Yang paling umum adalah sindrom Tourette, dimana kedua gerakan fisik dan suara yang tidak disengaja ditimbulkan. Seorang anak dengan Tourette mungkin mengulang kata pada waktu yang acak, dan kemudian bertepuk tangan sendiri. Gangguan tic biasanya ditambah dengan gangguan mental lainnya seperti OCD atau ADHD.

Gangguan Perilaku
Gangguan perilaku yang mengganggu adalah salah satu gangguan mental yang paling umum ditemukan pada anak-anak. Sedangkan perilaku manusia bervariasi dalam emosi dan ekspresi, ada yang mempunyai perilaku karakter yang harus diikuti. Anak-anak dengan gangguan ini, tampaknya suka menyebabkan masalah, dan benci untuk mengikuti aturan. Beberapa tanda-tanda perilaku destruktif umum dikenali, adalah :

  • Akan mencuri menggunakan kekerasan atau diam-diam, sering untuk sedikit atau iseng
  • Kebiasaan memulai kebakaran
  • Drop out sekolah, atau gagal untuk muncul di pekerjaan
  • Secara fisik kejam terhadap hewan dan manusia
  • Kuat dan agresif dengan segala cara, terutama dalam hubungan
  • Suka memulai perkelahian
  • Menggunakan senjata dalam perkelahian, dan mencoba untuk melukai
  • Melakukan kekerasan dalam aktivitas seksual
  • Menghancurkan properti orang lain atau benda
  • Suka berbohong di setiap bidang kehidupan
  • Bisa tidak atau tidak akan mengikuti hukum dan aturan di daerah manapun

Seorang anak yang menunjukkan minimal 3 dari tanda-tanda perilaku di atas dalam 6 bulan, sangat mungkin menderita gangguan perilaku. Perilaku semacam ini sulit didiagnosis pada anak-anak yang lebih kecil, tetapi sifat kejam dan merusak sudah jelas bisa terjadi bahkan dalam anak usia muda.



Gangguan Perkembangan Pervasif
Komunikasi intelektual dan ekspresi adalah area yang terkena gangguan tersebut. Misalnya, pemahaman bahasa dan cara berbicara mereka, bagaimana merespon dengan benar ke dunia luar, melalui penglihatan, penciuman dan indra lain, kemampuan untuk melakukan kegiatan tersebut tidak hadir. Gangguan perkembangan pervasif adalah jenis yang paling parah dari gangguan mental pada anak-anak. Mereka mempengaruhi sekitar 10-15 anak-anak di populasi 10.000. Autisme adalah salah satu bentuk dari lima gangguan perkembangan. Beberapa gejala gangguan ini adalah :



  • Kesulitan dalam berbicara dan menggunakan bahasa
  • Tidak dapat memahami bahasa
  • Perilaku serta kebiasaan yang tidak biasa
  • Ketidakpedulian dan kurangnya emosi ke obyek, orang dan peristiwa
  • Gerakan tubuh dan pola yang aneh
  • Kesulitan dalam membentuk ekspresi wajah dan bahasa tubuh
  • Kurangnya keterampilan sosial
  • Tidak dapat menangani peristiwa spontan, atau perubahan dalam rutinitas

Gangguan Suasana Hati (Mood)
Duka dan kesedihan yang berkepanjangan, perasaan tidak berharga dan putus asa. Emosi semacam itu adalah tanda-tanda penting dari gangguan mood. Meskipun remaja dikenal karena kemurungan mereka, gangguan tersebut dapat menyebabkan bunuh diri, atau menyalahgunakan perilaku lain.

Depresi adalah jenis gangguan mood, yang dapat dlihat di antara anak-anak muda, rentang usia 6-12 tahun. Rasa sedih dan muram, perasaan bersalah, kehilangan nafsu makan dan kurangnya minat dalam melakukan sesuatu, adalah beberapa tanda-tanda yang jelas. Lebih sering, mereka menyebabkan lebih parah emosi putus asa dan pikiran tentang kematian. Seorang anak yang menderita depresi, tidak memiliki nilai diri atau kepercayaan diri.

Gangguan mood lainnya adalah manik-depresif atau gangguan bipolar. Fluktuasi suasana hati dan tingkat emosional adalah tanda utama. Seorang anak mungkin gembira satu menit, dan sangat sangat tertekan setelah beberapa waktu, sering dijelaskan. Sebuah gangguan bipolar sangat destruktif bagi anak dan orang-orang di sekitar dia / dia. Hal ini serius dapat mempengaruhi kinerja, hubungan keluarga dan teman-teman akademik.

Defisit Perhatian atau Gangguan Hiperaktif (ADHD)
Ini adalah gangguan yang mudah ditemui dan paling umum dari semua gangguan mental yang mempengaruhi anak-anak. Diperkirakan 3-5 persen anak-anak bersekolah dipengaruhi oleh Attention Deficit/Hyperactivity Disorder (ADHD). Hal ini juga bersifat kronis, diperkirakan 30-50 persen anak-anak dengan ADHD, mempertahankan gejala sampai dewasa. Tanda-tanda ADHD mulai antara usia 8 -10, dan lebih sering terjadi pada anak laki-laki. Tanda utama adalah dalam nama itu sendiri, kurangnya perhatian atau anak tidak bisa memperhatikan. Anak-anak dengan ADHD menunjukkan ciri-ciri perilaku sebagai berikut :

  • Tidak bisa mengikuti petunjuk
  • Cepat bosan dengan tugas-tugas dan pekerjaan
  • Sangat aktif, tidak bisa diam, akan bergerak terus-menerus
  • Impulsif dan gegabah dalam bertindak dan bekerja
  • Tidak dapat berkonsentrasi atau fokus, suka beralih antara tugas-tugas
  • Lambat dalam pengolahan data atau yang akurat
  • Bicara terus-menerus, tidak pernah mendengarkan, selalu terganggu
  • Suka pindah tempat dan gelisah ketika duduk, harus terus bergerak
  • Menyentuh dan bermain dengan segala sesuatu
  • Tidak sabaran, tidak bisa menunggu untuk gilirannya dan tidak bersedia untuk berbagi
  • Bicara tanpa dipikir dan bertindak sangat emosional

Bagaimana untuk mendiagnosis gangguan mental pada anak?. Carilah pola perilaku yang tak lazim, perubahan dalam makanan dan tidurnya, dan perubahan yang ditandai dalam kepribadian. Kebanyakan penyakit mental pada anak-anak yang didiagnosis lebih baik untuk langsung mencari bantuan psikiater, terutama ketika pasien memiliki kecenderungan bunuh diri atau mengalami depresi berat. Perkiraan untuk anak-anak yang menderita penyakit mental, bukanlah kasus yang harus dicemaskan. Seperti halnya penyakit lain, pengobatan dan bantuan yang tepat, penyakit dapat dikendalikan atau disembuhkan.




About Bram Ardianto

"Ya Allah, jadikanlah semua karyaku sebagai cahaya pembimbing menuju jalanMu, senantiasa menyampaikan pesan kebajikan, dan jadikanlah hidup ini selalu bersyukur atas segala nikmatMu...."