Mengapa Orang Melakukan Tindakan Bully?Ada beberapa alasan mengapa orang memperlakukan orang lain dengan cara yang tidak terhormat. Artikel ini akan memberitahu Anda alasan utama mengapa seorang bully (tukang intimidasi) melakukan seperti itu.

bully, tindakan bully, intimidasi, pengganggu

Sifat suka mengintimidasi atau bullying sudah pasti tidak dapat diterima. Melemparkan suatu ejekan atau kekerasan pada orang-orang yang tak berdaya, mengintimidasi dan mengendalikan orang lain karena diri sendiri sudah merasa baik adalah cara yang paling menyedihkan untuk melampiaskan emosional dan psikologis. Ayolah, setiap orang memiliki beberapa masalah dalam hidupnya tetapi tidak semua dari mereka mengambil jalan intimidasi sebagai cara untuk mengganggu. Ketika kita berpikir tentang bullying, kita biasanya berpikir bullying di sekolah atau kampus. Namun, intimidasi dapat mengambil berbagai bentuk dan dapat terjadi di mana saja. Bullying di tempat kerja dan cyber bullying juga beberapa kasus yang fenomenal saat ini.

Alasan Utama Dibalik Perilaku Bullying

Banyak orang menindas untuk menarik perhatian kepada diri mereka sendiri bisa juga dikatakan agar mendapatkan pengakuan dari orang lain. Perilaku tersebut bahkan dapat menyebabkan pertengkaran jika orang yang semakin ditindas adalah seseorang yang biasanya merupakan pusat perhatian. Hal ini tentu bukan hal yang baik, terutama jika bullying terjadi di lingkungan perusahaan. Seseorang mengganggu orang lain karena ia mungkin berpikir bahwa ia lebih unggul dari mereka. Dia dapat mempertimbangkan keunggulan dalam hal kecerdasan, status sosial, status keuangan, dll. Pelaku intimidasi di sekolah juga menargetkan orang lain karena mereka sangat ingin sesuatu yang mereka tidak mampu untuk memperoleh, sesuatu yang orang lain miliki, seperti studi catatan, video game , gadget, dll. Berikut adalah beberapa faktor yang menanamkan perilaku bullying pada individu :

Masalah Keluarga
Sebuah latar belakang keluarga terganggu dan kasar sering menjadi salah satu alasan utama anak-anak berubah menjadi pengganggu. Dia mencoba untuk menebus perasaan yang tak diinginkan dan tak berdaya, di sebuah rumah tangga kasar dan disfungsional, dengan cara mengintimidasi orang lain. Dengan cara ini, dia merasa dalam kontrol penuh dan mendapatkan rasa kekuasaan atas korbannya. Juga, intimidasi memungkinkan individu tersebut untuk menyalurkan rasa frustrasi mereka sendiri pada orang lain.

Karena Pernah Diintimidasi Sebelumnya
Idenya di sini adalah sama seperti dimarahi atau dipelonco para senior lakukan untuk kita saat kita masih mahasiswa dan kita tidak bisa berbuat apa-apa pada waktu itu, sekarang, kita akan melampiaskannya pada junior kita. Mereka merasa perlu untuk berbagi stres yang sama menjadi korban bullying dengan membuat orang lain menderita.

Rendah Nilai Diri
Merasa tidak senang soal penampilan seseorang, status sosial, nilai, kinerja, dll, dapat menyebabkan perilaku intimidasi seperti itu membuat orang tersebut merasa baik tentang dirinya sendiri ketika ia menghina dan melecehkan target yang lemah. Faktor ‘ketidaksenangan’ mungkin ada bahkan pada orang pada tingkatan tertinggi di status sosial. Orang seperti itu akan begitu terbiasa untuk terus menaikkan popularitas dengan mendambakan pengakuan akan kebesaran dan kekuasaan. Dengan bullying, ia dapat mengalahkan korbannya dan selalu menginginkan pujian dari kalangannya. Ini mengarah pada dua tujuan psikologis, menindas dan dirinya sendiri terperangkap dalam lingkaran setan dari perilaku yang tidak diinginkan.

Kurangnya Empati
Seseorang yang tidak memiliki empati, tidak menyadari efek dari perilakunya menindas para korban, bahkan setelah melihat mereka menderita. Pelaku seperti ini menderita beberapa gangguan psikologis. Terutama, jika menindas seperti menendang atau memukul orang lain, ada cukup bukti yang layak bahwa kemungkinan orang tersebut menderita Antisosial Personality Disorder (ASPD). Orang seperti itu harus dilaporkan kepada pihak yang berwenang dan harus dikirim untuk konseling psikologis sesegera mungkin.



Kecemburuan, Kemarahan, dan Tekanan Dari Teman
Takut didiskriminasi dan keinginan yang kuat untuk diterima oleh kelompok populer mungkin membuat seorang anak normal dinyatakan berubah menjadi pengganggu. Tekanan dari teman sebaya, terutama di sekolah, sering menyebabkan individu berpartisipasi dalam kegiatan kelompok bullying, meskipun enggan. Kecemburuan dan kemarahan juga dapat membuat seseorang secara tidak adil menargetkan korbannya dengan bertindak jahat atau kekerasan terhadap mereka.



Beberapa cara yang paling umum dari perilaku intimidasi biasanya dengan menjatuhkan nama baik, berbicara dan menulis hal-hal kotor tentang targetnya, agar tidak dapat berpartisipasi dalam kegiatan, membahayakan mereka, dan membuat mereka merasa tidak nyaman dan ketakutan. Bullying juga termasuk mengambil dan merusak barang-barang atau harta mereka, menyerang mereka secara fisik, dan membuat korban agar tidak dapat diterima masyarakat. Arogansi, egoisme, dan superioritas juga beberapa aspek menonjol dari ciri kepribadian tukang intimidasi. Permusuhan yang diarahkan pengganggu kepada korbannya mungkin langsung dan jelas serta pintar dan halus. Kasus seperti ini biasanya terlihat di tempat kerja, di mana setiap jenis perilaku kasar atau kekerasan cenderung mengundang tindakan disiplin yang keras. Pelaku intimidasi, sebenarnya adalah seorang pecundang yang pengecut.

Sudah sifat manusia selalu iri atas kesuksesan orang lain, dan menginginkan hak milik sesamanya. Cara yang sehat untuk mengatasi sifay itu sebenarnya dengan menggabungkan perbaikan dalam diri sendiri dan bekerja keras untuk mencapai hal yang kita inginkan. Namun, memang ada juga orang-orang diluar sana yang menginginkan apa yang orang lain miliki, tidak senang jika melihat orang lain meraih kesuksesan apa yang tidak mereka lakukan, melainkan akan mengeluarkan semua tindakan intimidasi mereka dengan menjatuhkan orang lain ke bawah daripada membuat diri sendiri meraih sukses. Memang, tindakan bullying adalah penyakit.




About Bram Ardianto

"Ya Allah, jadikanlah semua karyaku sebagai cahaya pembimbing menuju jalanMu, senantiasa menyampaikan pesan kebajikan, dan jadikanlah hidup ini selalu bersyukur atas segala nikmatMu...."