sulit dapat kerja, mendapatkan pekerjaan, tidak tiderima kerja
Mungkin Ini Alasan Susah Dapat KerjaMencari pekerjaan tak selalu mudah. Meski sudah berusaha mencari dan melamar kerja, masih juga belum dapat panggilan dengan satu pun perusahaan. Jika sudah begini, bagaimana solusinya?

Jangan buru-buru berpikir kalau Anda adalah orang yang bodoh dan tak punya kemampuan apa pun. Bisa jadi ini karena kesalahan kecil yang dilakukan saat melamar pekerjaan. Berikut beberapa kebiasaan salah yang sering dilakukan para pencari pekerjaan.

Beberapa Alasan yang Membuat Sulit Mendapat Pekerjaan

1. Mengirimkan lamaran tak sesuai kriteria
Kesal tak juga mendapat pekerjaan, bisa membuat orang rela banting setir dan mengubah semua kriteria idamannya tentang pekerjaan. “Kerja apa sajalah, yang penting pokoknya kerja” ungkapan ini sering jadi senjata para pemburu kerja yang tak kunjung dapat pekerjaan.

Tetapi apakah Anda pikir dengan melakukan hal seperti ini, sudah menjamin Anda pasti dapat pekerjaan itu? belum tentu. Banyak pencari kerja yang hanya melihat kalau pekerjaan tersebut mungkin mudah Anda lakukan, tapi sayangnya Anda tak memerhatikan kualifikasi dan kriteria karyawan yang dibutuhkan. Sekalipun Anda menilai kalau jabatan itu lebih rendah dari yang diinginkan, namun kalau kriteria perusahaan tidak Anda penuhi, Anda pasti tak akan masuk ke seleksi berikutnya.



Solusinya, cobalah cocokkan kemampuan yang dimiliki dengan kriteria yang dibutuhkan perusahaan. Anda juga perlu mencari cara lain agar Anda punya kemampuan lebih yang bisa diperhitungkan. Misalnya bekerja freelance, pekerja sukarela, ikut kursus yang mendukung pekerjaan.

2. Berharap banyak pada kalimat “Saya orang yang cepat belajar”
Di resume pekerjaan Anda, seringkali dijumpai kalimat “Saya orang yang cepat belajar” di bagian kelebihan diri Anda. Hal ini sebenarnya asumsi pribadi Anda, parahnya, belum tentu orang lain berpendapat demikian. Baca artikel sebelumnya tentang hal yang membuat gagal saat melamar kerja.

Dibanding dinilai terlalu percaya diri, sebaiknya Anda membuat orang lain (terutama si pewawancara) yang menarik kesimpulan seperti ini tentang Anda. Saat diwawancara sebaiknya gunakan kalimat dan kata-kata yang jujur dan menunjukkan sisi terbaik Anda serta menggambarkan bahwa Anda adalah orang yang cepat belajar. Hal ini akan lebih mengesankan kalau Anda adalah orang yang sempurna untuk pekerjaan tersebut, dibandingkan opini pribadi tentang diri.

3. Menggunakan pendekatan yang salah
Anda pasti memiliki berbagai perusahaan impian. Memang, berbagai usaha dilakukan untuk mendapatkan posisi di perusahan tersebut, termasuk membangun jaringan dengan orang-orang di dalamnya. Hanya saja, terkadang networking ini dilakukan dengan cara yang salah. Baca artikel sebelumnya tentang kesalahan umum tidak diterima kerja.

Cara membangun networking yang salah adalah dengan berkenalan dengan seseorang yang bekerja di dalamnya, kemudian berbasa-basi tentang hal tak penting, misalnya tentang cuaca. Dan pada akhirnya, Anda menyodorkan resume diri Anda kepadanya dengan harapan si teman baru bisa merekomendasikan Anda kepada manajer HRD. Ini bukan jaringan, ini sebuah pemanfaatan!



4. Menghabiskan waktu 100 persen untuk mendaftar pekerjaan
Ketika mencari pekerjaan, coba hitung berapa lama waktu yang dihabiskan untuk mendaftar pekerjaan, baik online maupun email. Karena kesibukan mengirim lamaran pekerjaan ini, Anda jadi tidak bisa meluangkan waktu untuk mengenal lebih dalam dan membangun jaringan lebih dalam melalui sosial media lainnya yang profesional.




About Bram Ardianto

"Ya Allah, jadikanlah semua karyaku sebagai cahaya pembimbing menuju jalanMu, senantiasa menyampaikan pesan kebajikan, dan jadikanlah hidup ini selalu bersyukur atas segala nikmatMu...."