asam folat, zat besi, haid, menstruasi
Pentingnya Asam Folat dan Zat Besi saat HaidDi Indonesia, 40 persen perempuan usia subur ternyata mengalami anemia, yaitu ketika kadar hemoglobin dalam darah kurang dari normal. Juga perlu dicatat, perempuan cenderung lebih berisiko terkena anemia  ketika sedang hamil, menyusui, haid,  dan yang melakukan diet makanan mengandung zat besi.

Siklus menstruasi setiap bulan menjadikan perempuan membutuhkan zat besi  lebih banyak dibandingkan pria, sebab pada saat menstruasi jumlah rata-rata darah dan cairan yang dikeluarkan adalah 35 – 50 mL  (atau sekitar 4 – 12 sendok makan). Namun, darah yang dikeluarkan saat haid bisa hanya sebanyak 10 mL (hypomenorrhea), atau malah sampai 80 mL (hypermenorrhea). Untuk setiap 30 cc  jumlah darah yang hilang pada periode itu, perempuan kehilangan 30 mg zat besi per periode menstruasi.



Normalnya, perempuan kehilangan zat besi sebesar 1 – 2 mg/hari yang dapat terjadi melalui deskuamasi sel saluran cerna, urin, keringat, berganti kulit, dan perdarahan, misalnya melalui menstruasi. Sementara itu, kehilangan zat besi di luar ambang normal akan meningkatkan risiko terkena anemia . Dalam periode menstruasi , perempuan kehilangan sel darah merah dan zat besi yang cukup banyak, sehingga tubuh membutuhkan asupan zat besi untuk menggantikan jumlah yang hilang.

Asam Folat dan Zat Besi saat Menstruasi

Oleh karena itu, agar tetap fit saat menstruasi, perhatikan jumlah kalori konsumsi makanan agar sesuai dengan kebutuhan dan aktivitas yang dilakukan. Variasikan jenis makanan yang dikonsumsi agar memiliki komposisi gizi seimbang, dan miliki jadwal makanan yang sehat. Penuhi juga kebutuhan zat besi dengan konsumsi makanan yang mengandung zat besi, seperti daging hewani, sayuran hijau, dan kacang-kacangan.

Suplemen zat besi dapat diberikan ke segala kelompok usia, dari balita, anak sekolah, perempuan usia subur dan yang sedang hamil. Pemberian sumplemen tablet zat besi diperlukan untuk memenuhi zat besi yang sangat besar, sedangkan asupan dari makanan saja tidak mencukupi kebutuhan. Suplementasi zat besi merupakan salah satu upaya pencegahan dan penanggulangan kurang zat besi yang menyebabkan anemia.

Vitamin C, juga diperlukan untuk mempercepat penyerapan zat besi oleh tubuh, termasuk asam folat  yang berperan dalam memproduksi sel darah merah. Sayangnya, asam folat dari sumber alamiah mudah rusak oleh oksigen dan suhu panas dalam proses memasak. Kesulitan mendapatkan asam folat dari bahan makanan alamiah dapat diatasi dengan suplementasi asam folat aktif.

Selain memenuhi asupan tubuh dengan suplemen zat besi, juga disarankan pentingnya melakukan pemeriksaan kadar hemoglobin dalam tubuh secara rutin. Bagi yang berisiko anemia, (pemeriksaan) dapat dilakukan setahun sekali. Sebagai pemeriksaan awal, dapat dilakukan dengan mendeteksi gejala dan risiko anemia, khususnya akibat mentruasi.






About Bram Ardianto

"Ya Allah, jadikanlah semua karyaku sebagai cahaya pembimbing menuju jalanMu, senantiasa menyampaikan pesan kebajikan, dan jadikanlah hidup ini selalu bersyukur atas segala nikmatMu...."